cerita-seks-gadis-bertudung: sya-pinky-luv: PENYEKSAAN &…

cerita-seks-gadis-bertudung:

sya-pinky-luv:

PENYEKSAAN & PERHAMBAAN
GADIS BERTUDUNG

Ini merupakan kisah 5 orang gadis
Melayu bertudung yang telah sesat dan kereta mereka rosak. Seorang pemuda
berhasrat “membantu” mereka dan menjadikan mereka hamba seks. Terima kasih
kerana membaca…

EPISOD 1: PERNODAAN BERMULA…

Hari telah malam dan hujan di
luar. Keadaan agak lengang di garaj mekanik milikku. Semua pekerjaku telah
balik. Kini aku sedang duduk berehat di hadapan tv. Lalu aku terdengar bunyi
ketukan di pintu.

Apabila aku membuka pintu kulihat
dua orang gadis Melayu yang manis bertudung. Kelihatan seperti tipikal pelajar
universiti. Berbaju ketat, seluar jeans sendat dan tudung disampirkan ke bahu
menampakkan payudara mereka. Walaupun mereka berpayung, tetapi mereka pasti
kesejukan. Aku memperlawa mereka masuk.

“Mintak tolong encik. Kami ingin
balik dari bersiar-siar. Tetapi kami tersalah jalan lalu tersesat di sini.
Kereta kami terlanggar lubang dan enjinnya mati. Phone kami juga dah takde
line. Boleh encik tolong kami? Lagi tiga kawan kami ada dalam kereta tu, tak
jauh dari sini,” seorang dari mereka bertanya.

Fikiranku mula memikirkan benda
jahat. Ya, memang kawasan terpencil ini jarang ada orang lalu lalang. Line
handphone juga tak dapat. Aku nekad ingin memulakan rancangan jahatku. Aku
ingin menculik mereka semua dan menjadikan mereka hamba seks yang taat!

“Baiklah, kamu berdua tunggu di
sini. Biar abang menjemput kawan-kawan kamu berdua. Perkenalkan, nama abang Din,”
kataku.

“Saya Atiqah. Yang ni kawan saya
Faseha,” kata Atiqah. Atiqah sedikit rendah berbanding Faseha. Wajahnya
sederhana, tetapi tubuhnya kelihatan montok. Teteknya agak besar dan punggungya
lebar.

Wajah Faseha pula putih. Tubuhnya
kurus, tetapi kelihatan ramping di sebalik baju dan seluar ketatnya.
Kedua-duanya bertudung.

Aku menyuruh mereka tunggu sementara
aku menjemput kawan-kawannya yang lain. Aku menghidupkan pick-up truck lalu
pergi ke arah yang mereka tunjukkan. Setelah seketika, aku menjumpai kereta
mereka yang tersadai di tepi jalan. Kelihatan lagi tiga orang anak gadis
university di dalam kereta tersebut. Semuanya bertudung.

Aku mengambil payung lalu
mengetuk pintu kereta. Aku memperkenalkan diri. “Nama saya Din. Kawan kamu
Atiqah dan Faseha suruh saya jemput kamu di sini,”.

Ketiga mereka keluar dari kereta
dan mengucapkan terima kasih. Mereka lalu memperkenalkan diri. Seorang bernama
Nabihah. Tubuhnya yang paling besar di antara kesemua gadis tersebut. Sedikit
chubby, tetapi bukan bulat gemuk. Aku berasa seronok melihat teteknya yang agak
besar.

Seterusnya Mimie. Dia seorang
gadis berwajah comel. Aku mengagak mesti Mimie ini sedikit kebudak-budakan
kerana memakai tudung dan baju pink yang amat comel. Tubuhnya kurus kecil,
tetapi baju ketatnya tetap menampakkan bonjolan di dadanya.

Yang paling cantik adalah Farah.
Tubuhnya juga kecil seperti Mimie. Aku dah decide. Farahlah yang akan aku
pertama rogol!

Aku menarik kereta rosak mereka
ke garajku. Mereka kumpul bersama di bilik rehat bengkelku sementara menanti
hujan lebat. Aku memberikan selimut kepada mereka untuk menghangatkan diri. Aku
menyediakan minuman yang dicampur ubat tidur lalu kuhidangkan kepada kelima
pelajar tersebut. Semuanya minum tanpa syak wasangka.

Setelah sejam, aku lihat mereka
sedang tidur. Dengan pantas aku mengumpulkan barang-barang mereka dan
kuletakkan di dalam kereta. Kereta mereka kututup dengan kain untuk
menyembunyikan barang bukti. Kucabut bateri telefon mereka dan merampas kad
identity mereka. Akan kulupuskan segala bahan bukti di siang hari nanti.

Aku ikat semua tangan mereka
kebelakang dengan cable tie. Kaki mereka pula diikat di lutut dan pergelangan
kaki. Kuikat mulut mereka semua dengan kain dan mata mereka ditutup. Aku angkut
mereka semua menggunakan pick-up trak balik ke rumahku.

Rumahku terletak di kawasan
terpencil yang jauh terpencil dari masyarakat luar. Terdapat ruangan luas di
besmen rumah tersebut yang sesuai dijadikan penjara. Di dalamnya terdapat lima
buah sangkar besar dan luas. Aku membeli rumah tersebut daripada tauke Cina
yang gemar membela anjing jaga yang besar & ganas. Oleh itu, setiap sangkar
tersebut mempunyai rantai kolar yang digunakan untuk menambat anjing-anjing
tersebut. Kini aku akan menggunakan rantai it ke atas lima gadis suci yang
mulus. Rumahku merupakan tempat yang amat sesuai untuk menyembunyikan
hamba-hamba seks aku yang baru ini.

Aku meletakkan mereka berlima di
dalam setiap sangkar dan menambat leher mereka. Kubuka ikatan mata dan kaki
mereka. Setelah selesai, Nabihah mulai tersedar. Dia terkejut ketika membuka
matanya dan mendapati mulutnya ditutup, tangan diikat dan leher dirantai. Dia
cuba menjerit tetapi hanya suara bungkaman kedengaran dari mulutnya,
“Mmmppphhh, mmpphh…”. Tindakannya membuatkan Faseha, Farah, Mimie dan Atiqah
turut tersedar. Seperti Nabihah, mereka juga terkejut dan cuba berteriak.
Tetapi yang kedengaran hanyalah bunyi “Mmmppphhh”.

“Hahahahaha! Dengar sini!
Sekarang korang semua dah jadi hamba abdi aku. Takde guna juga korang menjerit
sebab kawasan ni memang jauh dari orang ramai, dan dinding ruangan ni juga
kedap bunyi. Jangan ingat cuba nak melarikan diri. Kalo tak, aku renjat korang
pakai tazer renjat elektrik ni. Tapi jangan risau. Aku akan jaga korang dan
kita akan bergembira bersama, hahaha!”

Mendengar kata-kataku, mereka
panik. Atiqah dan Nabihah kelihatan marah. Faseha kelihatan takut manakala
Farah & Mimie mula mengalirkan air mata.

“Sekarang aku akan buka ikatan
tangan dan mulut korang. Aku akan bagi korang kencing atau berak dulu. Lepastu
aku akan bagi makan. Tapi ingat, jangan cuba mau lari!” gertakku. Aku akan
tetap menambat rantai leher mereka di tanganku. Jadi mereka tidak dapat
melarikan diri di tandas. Tangan kiriku memegang tazer untuk merenjat sesiapa
yang cuba melawan.

Kemudian aku mulai dengan kandang
Mimie. Ketika membuka mulutnya, Mimie merayu “Encik, tolongla lepaskan kami..
Kami nak balik..” Aku hanya tersenyum dan tidak mengendahkan rayuan Mimie. Aku
menarik rantai leher Mimie dan mendorongnya ke tandas. Setelah Mimie selesai,
kutarik Mimie balik semula ke kandangnya dan mengunci erat pintu kandang
tersebut.

Kuulangi perbuatan ini pada
Faseha, Atiqah dan Nabihah. Dan yang terakhir sekali Farah. Tetapi setelah
Farah selesai aku tidak membawanya ke sangkar. Sebaliknya aku menarik Farah ke
atas. “Harini kau akan tidur dengan aku, haha!” Mendengar kata-kata tersebut,
Farah dan rakan-rakannya merayu. Tetapi aku tidak memperdulikan mereka. Ku
angkut Farah naik ke atas dan mengunci empat orang gadis lainnya di ruangan
tersebut.

Aku menambat Farah di dalam
bilik. Aku mengancam akan merenjatnya dengan elektrik sekitanya dia cuba lari.
Setelah itu, ku keluar ke dapur sambil sediakan makanan malam. Mee maggi biase
je. Setelah makan, ku masuk ke bilik semula. Farah mula merintih ketika aku
menghampirinya.

“Knape diam je? Takut?” aku
bertanya. Farah mengangguk perlahan. “Kau akan dengar cakap aku. Kau hanya boleh
cakap atau buat sesuatu kalau aku bagi. Aku akan train kau jadi hamba yang
patuh..” kataku.

Farah hanya terdiam. Air mata
turun dari pipinya. Dia tak banyak melawan, mungkin kerana ketakutan. Aku mulai
menaggalkan baju dan seluarku. Senjata kelelakianku telah tersedia. Farah
memalingkan muka. Tangisannya makin kedengaran. Mungkin dia sudah dapat menduga
apa yang akan aku lakukan padanya.

“Bukak baju & seluar kau.
Tudung tu biarkan. Takyah bukak,” arahku tegas sambil menunjuk ke arah lantai.

“Tolong la encik.. Jangan buat
saya macam ni..” Farah merayu. Tangannya menggigil ketakutan.

Dengan pantas aku menghampiri
Farah lalu menampar mukanya. Aku menjambak kain tudungnya dan mengarahkan wajah
ayunya kepadaku.

“Aku cakap BUKAK BAJU! Jangan
lawan cakap aku! Kalau kau taknak, teruk kau kena hukum nanti!” kataku tegas.

Farah menangis. Dia mula
menanggalkan vest luar dan t-shirtnya. Seterusnya dengan perlahan dia membuka
zip lalu melurutkan seluar jeansnya. Kini kelihatan Farah hanya memakai tudung putih,
coli krim dan seluar dalam hitam.

“Bukak yang dalam tu jugak!”

Dengan perlahan Farah membuka
cangkuk coli dan melurutkannya. Dia cuba menutup payudaranya menggunakan tangan
kanan. Payudara Farah berbentuk bulat kecil, sesuai dengan tubuhnya. Tidak leper
dan mempunyai puting kecil berwarna pink. Tangan kirinya pula melondehkan
seluar dalamnya. Kemaluan Farah sedikit berbulu, tetapi tidak terlalu lebat.
Dia juga menutup kemaluannya dengan tangan kiri. Kini hanya tudung putih yang
menutupi kepala Farah. Aku meringkus tangan Farah ke belakang lalu mengikatnya.
Kini, Farah tidak boleh menutup kemaluannya, bahkan tetek bulatnya kelihatan
depan membusung.

“Melutut sekarang!” aku meraih
leher Farah dan memaksanya melutut di lantai. “Hisap batang aku!” aku
mengarahkan kepala konekku ke bibir Farah. Aku menarik tudung bersama rambut
Farah sehingga dia menjerit kesakitan. “Aku cakap hisap batang aku!”

Aku mengarahkan batangku ke bibir
lembap Farah lalu menjolok ke dalam mulutnya. Mulut Farah terbungkam sebatang
konek 7’’ ke dalam tekaknya. Terasa lidah Farah bergerak-gerak di bawah
batangku ketika Farah berusaha menarik nafas. Aku memegang Farah di belakang kepala
dan memaksanya rapat sehingga Farah sukar bernafas.

Aku menarik semula batangku untuk
memberi Farah ruang untuk bernafas. Dia tersedak. Lalu aku terus mendorong
batangku ke dalam mulut Farah. Ku mulakan adegan sorong tarik. Kelihatan Farah
ingin bergerak melawanku, tetapi tenaga wanitanya tidak mampu melawan kudrat
lelaki.

Ahhh.. terasa sedap betul melihat
gadis bertudung menghisap konek lelaki. Rasa ngilu dan kegelian oleh air liur
Farah yang membasahi konekku. Lidah Farah lembut bergesel dengan dinding
konekku. Aku menikmati perasaan ini. Setelah seketika, aku bangun dan mengambil
beberapa mainan untuk aksi seterusnya.

Tangan Farah sudah diikat ke
belakang. Aku melipat kaki Farah lalu mengikat lutut dan buku lalinya. Kini kedua-dua
kaki Farah terikat dalam posisi berlipat, seperti kedudukan mencangkung. Kini
tiada apa yang dapat menutupi tetek dan pepek Farah. Dia memalingkan mukanya ke
tepi kerana malu. Farah lemah, tidak terdaya melawan. Mungkin kerana takut,
atau dirinya hanya pasrah akan nasib yang bakal ditimpa kepadanya. Aku baring di
sebelah Farah. Kelihatan wajah ayunya menangis, meminta simpati.

“Ha, macam mane? Sedap tak rasa
air mani?” Farah menutup mata sambil berkata perlahan “Tak…”

“Kau kena biasakan la. Lepas ni
lagi macam-macam kau akan kena. Kau pernah melancap tak?” Farah teresak-esak. Aku
tahu jawapannya pasti tidak pernah, dan Farah pasti boleh mengagak yang daranya
akan hilang sebentar lagi.

“Aku akan buat kau berasa seperti
ke kayangan, haha,” aku mengeluarkan sebuah vibrator besar. Aku memang gemar
mengumpul alat-alat seks.

Aku menenyeh vibrator tersebut di
kelentit Farah lalu menghidupkan suisnya. Farah merengek. “Ha, macam mane. Best
tak?” kelihatan kaki Farah meronta ketika ku menggerakkan vibrator tersebut di
sepanjang alur pepek Farah dan kelentitnya.

“Tolong… Tak nak… Berhenti…”
rayuan Farah meransang nafsuku. Aku tidak mengendahkan rayuannya. Aku mendorong
vibrator ke kelentit Farah,sambil jariku menguakkan pepek dan meransang dinding
pepeknya. Terasa pepek Farah mulai basah. Aku menekan suis kelajuan tinggi dan
menolak lebih dalam ke kelentit Farah. Kedengaran rengekan Farah bertambah
kuat. Teriakan dan esakan seorang gadis bertudung di ambang keghairahan.

Aku memasuki pepek Farah
menggunakan jari telunjukku, tetapi tidak dalam. Badan Farah teransang
kegelian. Teteknya dan pehanya bergoyang serta putingnya bertambah tegang dan sensitif.
Ku memicit puting teteknya menggunakan tangan sebelah.

“STOP, tak nak, BERHENTI! Ahhh…”
teriakan Farah meningkat seperti binatang. Ototnya mengejang akibat ransangan
hebat tersebut.

Setelah seketika, tenaga batinku
mulai pulih. Aku memanjat ke atas Farah lalu mendorong konekku tepat ke dalam
pepek Farah. Farah berteriak. Tentunya ini kali pertama dia merasakan konek 7
inci menerobos liang pepeknya. Aku dapat merasakan otot pepeknya seperti
mencengkam konekku. Ku jolok keseluruhan konekku setingga terasa telurku
menghentam dinding dubur Farah. Aku menikmati sensasi bahagian pehanya bersama
pinggulku. Aku menjambak kepala Farah dan mengapit mulutku dan mulutnya. Tak ada
apa yang Farah dapat lakukan. Aku terus menjolok Farah. Aku menikmati
kesengsaraan Farah. Pastinya Farah takkan lupakan pengalaman pertamanya sampai
bila-bila.

Setelah seketika, ku merasakan
batang dan telurku bergetar. Aku mengeluarkan konekku dari pepek Farah lalu
menyuakan ke mulutnya. Aku merapatkan kepala Farah dan memancutkan air mani
yang banyak terus ke tekak Farah. Farah meronta, tetapi aku tetap mengunci
kepalanya. Kemudian aku menarik batangku keluar dari mulut Farah. Kelihatan sisa
air mani mengalir di bibirnya. Dia ingin memuntahkan air maniku keluar.

“Telan, kasi telan!” aku
mengarahkan kepala Farah ke atas sambil menekup mulutnya. Aku nampak mata Farah
memandang tepat ke arahku, meminta belas kasihan dan merayu agarku berhenti,
tetapi nafsu buasku ingin melihat seorang gadis bertudung terseksa. Dengan berat
hati, Farah menelan seluruh air maniku. Aku melepaskan kepalanya dan
membiarkannya rebah. Dia kelihatan lemah berbaring sambil menangis teresak-esak.

Setelah seketika, ku mengambil
kain basah lalu aku membersihkan tubuh Farah dari segala kesan noda. Ku buka
tudungnya agar dia lebih selesa. Ku lepaskan ikatan tangan dan kakinya, tetapi
aku menambat tangan dan kaki Farah menggunakan cuffs kulit. Tidak terlalu
ketat, hanya mencukupi untuk Farah melakukan pergerakan ringkas. Aku menambat
cuffs dan kolar leher tersebut ke katilku agar Farah tidak dapat lari.

“Dah, jangan nangis. Sekarang
mari tidur,” ku membiarkan Farah tidur di sebelahku. Tangisannya sudah reda,
pastinya dia keletihan. Lalu Farah memejamkan mata untuk berehat tidur. Ku memandang
wajah sendu Farah ketika dia tidur. Fikiranku bergeliga memikirkan aksi-aksi
seks yang akan aku lakukan pada lima orang hamba seks baruku. Banyak peralatan
seks yang perlu aku beli, tetapi aku sanggup menghabiskan ribuan ringgit untuk
melunaskan nafsuku. Lalu aku pun tertidur…

BERSAMBUNG…

Reblogged for August

Posted in Uncategorized

Categories